Pengaruh Motilitas Sperma Terhadap Kesuburan

Motilitas sperma adalah salah satu faktor penting dalam menentukan kesuburan pria. Ini karena sperma perlu bergerak melalui saluran reproduksi wanita untuk dapat memenuhi dan membuahi sel telur. Jadi apa yang terjadi jika seorang pria memiliki motilitas sperma yang buruk? Apakah itu akan mempengaruhi kesuburan Anda? Lihat jawabannya di sini!
Pengaruh Motilitas Sperma Terhadap Kesuburan


Apa itu motilitas sperma?

Motilitas sperma adalah kemampuan sperma untuk bergerak secara efisien dalam tubuh wanita. Kemampuan ini diperlukan untuk menghasilkan kehamilan yang sukses. Mengacu pada cara berenang spermatozoa, motilitas terdiri dari dua jenis:
  1. Motilitas progresif adalah ketika sperma berenang dalam beberapa garis lurus atau lingkaran besar.
  2. Motilitas non-progresif adalah sperma dapat bergerak tetapi tidak melakukan gerakan progresif atau hanya dapat berenang dalam lingkaran terbatas. Gerakan yang mungkin hanya dalam bentuk getaran atau bergerak di tempat atau melakukan perjalanan zigzag sehingga mereka tidak dapat mencapai organ reproduksi wanita.

Agar sperma melewati lendir serviks dan membuahi sel telur, sperma harus memiliki motilitas progresif minimal 25 mikrometer per detik. Ketika kurang dari 32% sel sperma diklasifikasikan sebagai spermatozoa dari motilitas progresif (dengan kata lain, 68% sisanya tidak progresif), sperma Anda termasuk dalam kategori sperma atau astenozoospermia.

Motilitas sperma yang buruk dibagi menjadi tiga jenis, yaitu:
  1. Motilitas progresif lambat (gerakan).
  2. Motilitas non-progresif yang ditandai dengan pergerakan kurang dari lima mikrometer per detik.
  3. Tidak ada pergerakan sperma sama sekali.
Untuk memeriksa bagaimana motilitas sperma, segera konsultasikan ke dokter. Dokter Anda akan memeriksa kualitas sperma Anda di laboratorium untuk analisis lebih lanjut.

Apakah motilitas sperma mempengaruhi kesuburan pria?

Untuk dapat membuahi sel telur, sperma harus sehat. Ada beberapa kriteria utama yang menunjukkan kesehatan sperma, termasuk:
  1. Volume atau angka sperma
  2. Motilitas (pergerakan sperma)
  3. Bentuk sperma
  4. Reaksi akrosom (fusi membran yang melepaskan enzim dari kepala sperma untuk mendukung pembuahan)
  5. Mengikat zona pellucida (kemampuan sperma untuk menembus ke dalam membran transparan yang tebal di sekitar telur dalam proses pembuahan)
  6. Memiliki jumlah kromosom yang tepat sehingga anak dikandung dengan sempurna

Kerusakan atau kecacatan dalam salah satu kriteria yang disebutkan dapat menyebabkan pria tidak subur. Karena itu, seorang pria yang memiliki pergerakan sperma yang buruk mungkin mengalami kesulitan mendapatkan keturunan.

Dikutip oleh Medical News Today, hampir 90 persen masalah kesuburan pria sebenarnya disebabkan oleh sejumlah kecil sel sperma. Namun, motilitas sperma yang buruk dan bentuk sperma yang abnormal berkontribusi pada 10 persen dari hal-hal yang menyulitkan pria untuk memiliki anak.

Penyebab pergerakan sperma lambat

Berbagai hal dapat menyebabkan gerakan sperma melambat sehingga pria mengalami kesulitan memiliki anak. Diantaranya adalah:
  1. Infeksi testis
  2. Kanker testis
  3. Operasi testis
  4. Testis tidak turun (criptorchidism)
  5. Penggunaan steroid anabolik jangka panjang
  6. Varikokel, pembuluh darah melebar di skrotum
  7. Penggunaan obat-obatan terlarang seperti ganja dan kokain
  8. Beberapa obat herbal
  9. Faktor genetik
  10. Konsumsi rokok yang berlebihan (lebih dari 10 batang per hari)

Memperlakukan motilitas sperma

Perawatan motilitas sperma dapat dilakukan dengan menerapkan gaya hidup sehat seperti:
  1. Berolahraga secara teratur
  2. Pertahankan berat badan ideal
  3. Batasi paparan radiasi ponsel dengan tidak meletakkannya di saku celana Anda
  4. Kurangi konsumsi alkohol
  5. Berhenti merokok

Selain gaya hidup sehat, berbagai jenis suplemen juga dapat membantu meningkatkan motilitas sperma. Sebuah studi yang dilaporkan oleh Healthline menemukan bahwa mengonsumsi 200 mikrogram selenium bersama dengan 400 unit vitamin E selama 100 hari berturut-turut dapat meningkatkan motilitas sperma hingga 52 persen.

Jika penyebabnya adalah gangguan kesehatan seperti kadar hormon rendah dan varikokel, maka penggunaan hormon perangsang folikel dan gonadotropin korionik dapat membantu. Dalam beberapa kasus, dokter juga akan merekomendasikan operasi.


Hindari kebiasaan mengonsumsi ganja, kokain, dan obat-obatan lain yang dapat mengurangi kualitas sperma jika Anda dan pasangan merencanakan kehamilan.

Penting juga untuk menjaga suhu testis yang ideal karena spermatozoa dapat dengan mudah rusak jika terkena suhu tinggi, misalnya karena mereka terbiasa duduk di sepeda motor yang panas. Coba juga untuk bangkit dari kursi Anda setiap 30 menit untuk menghindari peningkatan suhu di sekitar testis karena sesi yang terlalu lama.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Membeli Kendaraan Baru

8 Penyebab Gairah Seksual Menurun

Dapatkan Beberapa Manfaat Dari Berjalan Kaki