Bisakah Masturbasi Menyebabkan Disfungsi Ereksi

Beberapa orang percaya bahwa masturbasi dapat menyebabkan disfungsi ereksi, tetapi ini hanyalah mitos. Masturbasi adalah kegiatan yang sering dan bermanfaat.
Meskipun sebagian besar pria mengalami kesulitan mendapatkan atau mempertahankan ereksi pada titik tertentu dalam kehidupan mereka, masalah umum dengan mendapatkan ereksi disebut disfungsi ereksi (DE).
Bisakah Masturbasi Menyebabkan Disfungsi Ereksi

Pelajari lebih lanjut tentang DE dan masturbasi, apakah menonton porno memengaruhi fungsi seksual dan kapan harus mengunjungi dokter.


Bisakah masturbasi menyebabkan DE?


Tidak, masturbasi tidak dapat menyebabkan DE - ini hanya mitos.

Masturbasi adalah alami dan tidak memiliki pengaruh pada kualitas atau frekuensi ereksi.

Penelitian menunjukkan bahwa masturbasi sangat umum di semua kelompok umur. Sekitar 74 persen pria mengatakan mereka bermasturbasi, dibandingkan dengan 48,1 persen wanita.

Masturbasi bahkan memiliki manfaat kesehatan. Menurut Planned Parenthood, masturbasi dapat membantu meredakan ketegangan, mengurangi stres, dan meningkatkan tidur.

Mungkin seseorang tidak bisa ereksi sesaat setelah masturbasi. Ini disebut periode refraktori pria dan tidak sama dengan ED. Masa refrakter pria adalah waktu pemulihan sebelum pria dapat ereksi setelah ejakulasi.

Apa yang dikatakan penelitian?

Secara umum, para peneliti percaya bahwa masturbasi tidak menyebabkan DE. Namun, kesulitan mendapatkan dan mempertahankan ereksi saat bermasturbasi atau berhubungan seks bisa menjadi tanda negara lain.

Usia adalah prediktor terpenting dari DE. Disfungsi ereksi adalah umum pada pria di atas 40 tahun, dengan sekitar 40 persen terpengaruh sampai batas tertentu.

Tingkat DE penuh atau ketidakmampuan untuk mendapatkan ereksi meningkat dari 5 persen pada pria di atas 40 menjadi sekitar 15 persen pada usia 70 tahun.

Faktor risiko lain untuk DE termasuk:
  1. diabetes
  2. terlalu berat
  3. penyakit jantung
  4. Gejala saluran kemih bagian bawah (masalah dengan kandung kemih, prostat atau uretra)
  5. Konsumsi alkohol dan rokok


ED pada pria yang lebih muda
Meskipun DE umumnya mempengaruhi pria yang lebih tua, ditemukan pada 2013 bahwa hingga seperempat dari pria di bawah 40 memiliki diagnosis ED baru.

Pada pria yang lebih muda, DE lebih mungkin disebabkan oleh faktor psikologis atau emosional. Pria yang lebih muda juga memiliki kadar testosteron yang lebih tinggi di dalam tubuh mereka dan cenderung memiliki faktor risiko lain untuk DE.

Ketakutan akan kinerja seksual atau disfungsi ereksi dapat menyebabkan stres lebih lanjut dan kadang-kadang ke "lingkaran setan".

Faktor-faktor yang dapat berkontribusi untuk ED pada pria yang lebih muda adalah:

  • ketegangan
  • ketakutan
  • Depresi, gangguan stres pasca-trauma, gangguan bipolar, atau pengobatan untuk penyakit-penyakit ini
  • terlalu berat
  • Insomnia atau kurang tidur
  • Masalah saluran kemih
  • cedera tulang belakang, multiple sclerosis atau spina bifida
  • untuk memiliki pekerjaan yang membuat stres
  • rasio tegangan
  • ketakutan

Porno dan ed

Tidak ada indikasi bahwa menonton film porno menyebabkan DE.

Penggunaan pornografi internet meningkat pada saat yang sama dengan jumlah diagnosis DE di kalangan pria di bawah 40 meningkat.

Hal ini membuat beberapa peneliti berpikir bahwa pornografi dapat memengaruhi kemampuan pemirsa pria untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi.

Meskipun benar bahwa akses ke pornografi internet dan diagnosis ED pada pria yang lebih muda meningkat pada waktu dan kecepatan yang sama, ini tidak terkait antara keduanya.

Sampai baru-baru ini ada sedikit penelitian tentang ED pada pria muda, sehingga sulit untuk menafsirkan angka. Karena stigmatisasi dan keengganan untuk berbicara dengan dokter tentang kesehatan seksual, DE mungkin kurang terwakili pada pria yang lebih muda dan lebih tua.

Juga sulit untuk memisahkan efek psikologis dari menonton film porno dari faktor psikologis lain seperti ketakutan akan kegagalan.

Kapan sebaiknya Anda berbicara dengan dokter?

DE terkadang merupakan tanda dari kondisi yang mendasarinya seperti penyakit jantung atau kecemasan.

Memberitahu dokter tentang DE dapat mencegah potensi masalah yang disebabkan oleh kondisi ini dan juga memberikan solusi untuk DE.

Sebagai contoh, dokter dapat merekomendasikan orang dengan DE yang kelebihan berat badan untuk menurunkan berat badan. Ini karena mempertahankan berat badan yang sehat dapat meningkatkan kadar testosteron dan meningkatkan ereksi.

Dokter juga dapat merekomendasikan teknik pengurangan stres atau terapi perilaku kognitif untuk orang yang memiliki masalah emosional atau psikologis dengan DE.


ikhtisar

Masturbasi tidak menyebabkan DE, tetapi banyak masalah kesehatan yang mendasarinya, termasuk penyakit jantung, gejala saluran kemih, penggunaan alkohol, depresi, dan kecemasan, dapat terjadi.


Penelitian tidak menyarankan bahwa masturbasi dengan internet porno dapat menyebabkan DE. Beberapa orang yang menonton film porno juga dapat memiliki rasa takut akan kegagalan, yang menyebabkan disfungsi ereksi, tetapi rasa takut akan kegagalan meluas tanpa menggunakan pornografi.

Siapa pun yang mengalami kesulitan mendapatkan atau mempertahankan ereksi harus berbicara dengan dokter karena DE sering dapat disembuhkan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Membeli Kendaraan Baru

8 Penyebab Gairah Seksual Menurun

Dapatkan Beberapa Manfaat Dari Berjalan Kaki