Daftar Masalah Vitalitas Pria Yang Harus Diketahui

Kebanyakan orang mungkin berpikir bahwa masalah seksual pria hanyalah disfungsi ereksi. Pada kenyataannya, ini bukan masalahnya. Seperti halnya wanita, pria juga memiliki berbagai jenis masalah seksual yang dapat memengaruhi kepuasan fisik dan mental mereka selama hubungan seksual. Apa yang kamu lakukan Informasi lebih lanjut di artikel ini.
Daftar Masalah Vitalitas Pria Yang Harus Diketahui

Berbagai jenis masalah seksual pria

1. Disfungsi ereksi
Disfungsi ereksi, atau biasa disebut impotensi, adalah suatu kondisi di mana penis tidak dapat ereksi secara optimal untuk seks. Masalah ereksi itu sendiri dapat terjadi dalam berbagai bentuk, seperti:
  • Kesulitan mencapai ereksi (ereksi keras / disfungsi ereksi)
  • Kesulitan dalam mempertahankan ereksi
  • Dia bisa bangun, tetapi penisnya kurang keras, sehingga sulit ditembus.

Disfungsi ereksi.
Disfungsi ereksi adalah masalah seksual pria yang paling umum seiring bertambahnya usia. Namun, disfungsi ereksi juga dapat disebabkan oleh banyak hal, seperti gangguan hormon, penyakit mental, beberapa perawatan medis, obesitas, cedera penis, beberapa obat, efek samping alkohol dan merokok, stroke, diabetes dan sebagainya.


2. Ejakulasi dini
Ejakulasi dini klinis didefinisikan sebagai suatu kondisi di mana pria mengalami ejakulasi lebih cepat dari yang diinginkan selama hubungan seksual. Tidak ada batasan waktu standar untuk durasi ejakulasi yang ideal, tetapi sebagian besar ahli menafsirkan ejakulasi dini sebagai orgasme yang berlangsung kurang dari dua menit setelah dimulainya penetrasi.

Ejakulasi dini adalah kelainan seksual paling umum yang dilaporkan kebanyakan pria: setidaknya satu dari tiga pria pernah mengalaminya sekali dalam hidup mereka. Kondisi ini juga biasa terjadi ketika pria bermasturbasi.

Sebagian besar ahli percaya bahwa penyebab utama masalah seksual pria terkait dengan faktor psikologis seperti ketakutan berlebihan akan kemampuan seksual, stres, rasa bersalah dan sebagainya. Namun, pada pria dengan disfungsi ereksi, kemungkinan ejakulasi dini lebih tinggi.

3. ejakulasi tertunda
Ejakulasi tertunda adalah gangguan ejakulasi di mana pria membutuhkan stimulasi seksual yang lebih lama untuk mencapai klimaks dan ejakulasi seksual. Beberapa pria dengan ejakulasi tertunda membutuhkan setidaknya 30 menit stimulasi seksual untuk mencapai atau ejakulasi. Bahkan, mereka tidak bisa ejakulasi sama sekali (ejakulasi).

Ejakulasi tertunda dapat disebabkan oleh kondisi kesehatan tertentu, efek samping operasi dan beberapa obat, penggunaan obat-obatan tertentu dan masalah kesehatan mental seperti depresi, kegelisahan atau stres. Dalam banyak kasus, ejakulasi tertunda disebabkan oleh kombinasi masalah fisik dan psikologis.

4. Ejakulasi retrograde
Mungkin Anda tidak tahu jenis ejakulasi ini pada pandangan pertama. Ejakulasi retrograde adalah suatu kondisi di mana sperma tidak memasuki kandung kemih selama orgasme. Kondisi ini disebabkan oleh gangguan saraf di kandung kemih dan leher kandung kemih, yang menyebabkan ejakulasi mengalir ke kandung kemih. Penderita diabetes atau prostat atau operasi kandung kemih lebih rentan terhadap ejakulasi mundur.

Bahkan jika Anda masih dapat mencapai klimaks seksual, mungkin Anda hanya memiliki sedikit sperma atau tidak sama sekali. Ini kadang-kadang disebut orgasme kering. Jenis ejakulasi ini tidak berbahaya, tetapi dapat menyebabkan infertilitas pada pria.

5. Kesulitan dalam orgasme
Banyak orang sering salah mengartikan orgasme dan ejakulasi. Meskipun keduanya merupakan tahap yang berbeda dari hubungan seksual, keduanya dapat terjadi secara bersamaan dalam banyak situasi. Orgasme sebenarnya adalah kondisi yang menyebabkan ejakulasi.


Tidak seperti orang dengan ejakulasi dini, pria dengan kesulitan mencapai orgasme tidak dapat mencapai klimaks yang sebenarnya bahkan jika penis diluruskan dan terasa sangat gelisah.

Ada beberapa alasan mengapa pria mengalami kesulitan mencapai orgasme bahkan jika penis mereka telah ereksi. Tiga faktor utama yang membuat pria mengalami kesulitan dalam orgasme adalah kerusakan saraf, ketidakseimbangan hormon, dan kondisi mental seseorang.

6. Nyeri saat berhubungan seks
Rasa sakit saat berhubungan intim tidak hanya dialami oleh wanita. Hal yang sama berlaku untuk pria. Kerusakan akibat robekan, gesekan, radang atau struktur abnormal pada kulit khatan penis (misalnya, kulit khatan terlalu ketat atau kulit khatan berada di belakang kepala penis dan tidak dapat ditarik ke depan) dapat membuat penetrasi menyakitkan.

Selain itu, penyakit seperti peony, prostatitis, penyakit menular seksual, hipospadia, infeksi saluran kemih, priapisme dan hipersensitivitas penis dapat menyebabkan rasa sakit selama hubungan seksual.

7. Hasrat seksual yang rendah
Seperti halnya wanita, penyebab rendahnya gairah seks pria juga dapat disebabkan oleh banyak faktor, yang bergantung pada pengaruh hormon, faktor seksual, penyakit tertentu, penggunaan narkoba dan masalah dalam hubungan. Hasrat seksual yang rendah pada pria menunjukkan penurunan minat mereka dalam aktivitas seksual. Secara umum, mungkin ada kehilangan minat seksual dari waktu ke waktu, dan tingkat gairah seksual ini dapat bervariasi sepanjang hidup.


Jika kekurangan gairah seksual tingkat rendah ini cukup parah, itu dapat didiagnosis sebagai gangguan hasrat seksual hipoaktif. Kondisi ini disebabkan oleh ketidakseimbangan kadar hormon di otak, yang menyebabkan penurunan dopamin dan norepinefrin (senyawa di otak).

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Membeli Kendaraan Baru

8 Penyebab Gairah Seksual Menurun

Dapatkan Beberapa Manfaat Dari Berjalan Kaki